Royalti Pertambangan Kalteng Capai Rp 604 Miliar.

Selasa, Tanggal 21-04-2020, jam 09:20:48

single-post



 
PALANGKA RAYA - Perkembangan dunia usaha di wilayah Kalimantan Tengah (Kalteng) terus dipantau. Salah satunya terkait royalti sektor pertambangan. Gubernur Kalteng Sugianto Sabran meminta,  pihak Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Kalteng untuk terus melakukan upaya pemantauan dan pengawasan melalui sistem online.
 
“Kita terus memantau sektor usaha di wilayah Kalteng, salah satunya sektor pertambangan, di mana Dinas ESDM (diminta) untuk terus memantau dan mengawasi royalti. Kami optimis dapat memenuhi target, meskipun kita tahu situasi pandemi virus corona berdampak dalam berbagai aktivitas,” kata Sugianto.
 
Sebagaimana diketahui, hingga Maret 2029, royalti sektor pertambangan sudah mencapai Rp 604.306.240.212 dari target Rp 967 miliar. Dimana pada bulan lalu royalti menembus angka Rp 400 miliar.
 
Sementara itu, Kepala Dinas ESDM Provinsi Kalteng Ermal Subhan menyebutkan, pergerakan royalti dari bulan ke bulan mengalami kenaikan.
 
“Kami terus berupaya dalam pengawasan royalti dan situasi pertambangan. Mudah-mudahan royalti dapat meningkat dari tahun ke tahun dan melebihi target yang ditetapkan,” kata Ermal, Senin (20/4).
 
Royalti pertambangan pada 2015 mencapai Rp 531 miliar dan 2016 mencapai Rp 951 miliar. Sejak Sugianto Sabran menjabat sebagai Gubernur dan melakukan berbagai pengawasan ketat, royalti pertambangan Kalteng tercatat mengalami kenaikan dari tahun ke tahun, yakni naik menjadi Rp 1,7 triliun pada 2017, mencapai Rp 2 triliun pada 2018, dan kembali naik menjadi Rp 2,2 triliun di 2019 lalu.
 
Secara keseluruhan, sejak menjabat sebagai Gubernur Kalteng, Sugianto Sabran sudah membukukan royalti pertambangan hingga menyentuh angka Rp 6 triliun lebih yang selanjutnya diserahkan ke Pusat serta dibagikan ke Provinsi Kalteng dan Kabupaten/Kota sebagai dana tambahan bagi Anggaran Pendapatan dan Belanda Daerah (APBD) yang berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD). (jun/abe)